Selasa, 26 Juni 2012

ENDING nya gimanaaa ???

Kali ini gue bakal nulis berdasarkan kisah nyata temen2 gue dan gue juga, dan mungkin banyak orang yang mengalami hal yang sama. Dan tulisan ini terinspirasi dari salah satu temen gue yang karena kisahnya gue jadi parno sendiri. Bukan, bukan tentang hantu ato setan, tapi tentang CINTA. 

Jadi gini, temen gue ini sebut saja namanya Tia, jadi dia uda pacaran sejak SMP, yah namanya jugaa anak labil yang lagi masa puber2 nya ( ato terlalu cepat puber ya?!). Jadi dia pacaran cuma buat main2 doang, main2 disini bukan artinya mainin hati cowo ya, tapi lebih ke "Mengenal Lebih Dekat Berbagai Tipe Cowo" ato bahasa gampangnya nyoba-nyoba yang namanya pacaran.



Namanya juga masih SMP , pastilah pacaran ecek-ecek ato cinta monyet, belum ke arah serius. Gila aja kalo masih SMP, uda main serius-seriusssan, omaaakk!! Tapi tetep aja gue ga setuju, kalo anak2 SMP uda pacaran.

Jadi, si Tia ini bisa dibilang uda punya banyak mantan deh, ada 7 ato 8 orang gitu. Bukannya dia playgirl, tapi emang begitulah kisah asmaranya, ngenes!

Nah waktu tamat SMP, menuju SMA, dia pacaran sama teman sekelas SMP gue dulu, namanya Rio. Waktu SMA gue sekelas sama si Tia ini, kita juga jadi temen deketlah, berbagi cerita, baik masalah sekolah maupun pribadi. Yah, masalah cinta dan gue tau karna Tia selalu curhat, tapi ajaibnya, cerita Tia tentang pacarnya ini ga pernah ngebosenin, keren kan? Karna apa? Si Tia ini jago banget kalo curhat gitu, ekspresi dan intonasi bicaranya pas banget! Hehehe..

Tia tipe orang yang terbuka, #ups. Maksudnya dia terbuka tentang dirinya, keluarganya, sahabatnya dan cowoknya. Dia cerita semua ke gue tentang cowoknya itu, yah taulah gimana kalo masa awal pacaran, manis-manis permen. Muihihi.

Tia kalo kemana-mana dianterin, sering ngedate, tiap ari telfonan, smsan, kalo abis ketemu tuh rasanya kangen pengen ketemu lagi, ngerayain aniversarry bareng, ngerayain ulangtahun masing2 dan tuker2an kado, uuuhhh.. pokoknya manis bgt deh momen2 itu ( Yang jomblo jangan silet2 tangan ya .. hihi )

Dan itu terus berlangsung selama 3 tahun, sampe gue tamat SMA.

Dia selalu curhat tentang pacarnya, Rio. Yah ga semua sih yang manis, pada tahun ke-2 masa pacaran mereka, dia ngerasain pahitnya. Dimana si cowo uda ngerasa bosen sama si cewe, duuh.. kesian banget. Ga jarang Tia dateng ke sekolah dengan mata yang sembab akibat nangis semalamam, because what ? Pikir aja deh, kalo cowo uda bosen, dia bakal ngapain ?  Yap , SELINGKUH!

Ditambah lagi si Rio ini, berubah jadi anak bandel akibat pergaulannya yang ga bener. Rio suka bolos, sampe dia di DO dari sekolah! Setelah dia di DO, dia ga sekolah lagi, mainan ke warnet aja sampe pagi, ga tidur2. Duh.. pokoknya pola hidupnya kacau deh.

Padahal waktu SMP, gue kenal Rio, dia itu anaknya rajin, suka bersih2in rumahnya, taat beragama, dan tipe cowo pembersih dan rapi. Keliatan dari baju seragamnya yang selalu bersih dan ga kusut. Biasanya kan cowo suka acak2an, apalagi masih umur ingusan begitu.

Nah setelah Rio di DO, semuanya berubah. Tia jadi serba salah, kalo misalnya mereka lagi ngobrol, dan nyinggung hal tentang sekolah, pasti Rio marah dan mengalihkan topik pembicaran. Dan kebetulan aja, rumah mereka ini berdekatan, ato tetanggaan. Orangtuanya Rio dan Tia juga saling mengenal. Dan disitulah masalahnya puncaknya.

Ternyata ayahnya Tia tau tentang hubungan anaknya dengan Rio, dan ayahnya juga Tau kalo si Rio ini uda ga sekolah lagi. Nah, ayahnya Tia takut ntar Tia jadi anak nakal kayak Rio kalo mereka terus berhubungan. Maka suatu hari, ayahnya Tia ngelabrak Rio, dan menyuruh Rio menjauhi Tia.

Duhh, udah kayak sinetron aja yaa?! But, it's true story.

Tia dan Rio tetep bertahan hingga beberapa bulan sejak kejadian labrakan ayahnya Tia. Tetapi tetap aja, restu orangtua itu penting banget. Dan akhirnya Tia ngelepas Rio. Ya, mereka putus.

Padahal hubungan mereka uda berjalan 3 tahun loh. Waktu yang cukup panjang menurut gue untuk yang namanya pacaran, walopun gue tau, masih ada yang pacaran lebih lama dari 3 tahun, mungkin sampe belasan tahun.

Selama 3 tahun mereka ngerasain susah senangnya, dari tukeran kado di saat valentine sampe pinjem-pinjeman duit. Yah, gue sendiri sangat sangat envy sama mereka #bhihik.

Dan setelah mereka putus , you know what ? Mereka jadi saling membenci, sampe akun facebooknya Rio di blokir oleh Tia. Duuhh.. parah banget ya?! Padahal dulu aja pas pacaran, saling sayang-sayangin, saling peduli, saling berkorban. Hmmm.. emang kalo putus harus gitu yaa?!

Apa mereka ga inget betapa manisnya dulu mereka ketika pacaran, satu sama lain uda sangat mengenal pribadi masing2. Dari sifat baik sampe sifat buruknya, oya, si Tia ini suka buang angin sembarangan loh teman-teman ! Hahahaha.. bahkan ketika sama pacarnya juga dia berani begitu. Hoeeeek ..

Okeh, kembali ke tengtop!

Nah, yang jadi intinya disini itulah yang gue jadiin judul postingan gue ini, ENDINGNYA GIMANCEEEE ??

Yah, memang udah hukum alam kali ya, kalo kita uda putus sama pacar pasti dominan ke rasa benci. Walaupun ada juga yang jadi teman biasa. Liat aja nih ya, semua barang2 pemberian Rio ke Tia dibuang. Padahal kan gapapa juga dibiarin gitu. Hmm.. paling tidak menghargai kenangan mereka berdua.

Hmm.. gue jadi ingat sama postingan Kak Keven..
Sorry ya kak, gue copas postingan lu , abis keren sih.. hehe :)

Merelakan tidak berarti melupakan, tidak memikirkan, atau tidak mengacuhkan.
Ia tidak meninggalkan perasaan marah, cemburu, ataupun sesal.

Merelakan tidak berarti menang ataupun kalah.
Ia bukan tentang harga diri dan bukan juga tentang kesan yang ditimbulkan. Dan ia juga tidak terobsesi ataupun tenggelam dalam masa lalu.

Merelakan bukan berarti membendung kenangan atau memikirkan hal-hal sedih.
Ia tidak meninggalkan kekosongan, sakit hati, atau kesedihan. Ia tidak berarti menyerah ataupun mundur pasrah.

Merelakan tidak sama dengan kehilangan, dan jelas bukan kekalahan.

Merelakan berarti bisa menyimpan kenangan, tapi juga bisa mengatasinya dan melanjutkan kehidupan. Berpikiran terbuka dan yakin akan masa depan.

Merelakan berarti menerima, belajar, menarik pengalaman, dan terus bertumbuh.

Merelakan berarti merasa bersyukur atas segala pengalaman yang membuatmu tertawa, menangis, dan berkembang.
Ia berkaitan dengan segala yang kau miliki saat ini, di masa lalu, dan yang akan segera kau miliki lagi kelak.

Merelakan berarti mempunyai keberanian untuk menerima perubahan dan kekuatan untuk terus berjalan.

Merelakan berarti menuju kedewasaan, menyadari bahwa kadang kala hati ini bisa menjadi obat yang paling ampuh.

Merelakan berarti membuka pintu, membersihkan jalan, dan membebaskan diri sendiri.

Dan kemarin juga kak Pina, lagi buat diskusi tentang "mantan" gitu di grup Kancut Keblenger, dan gue ngakak banget sama komentar2 anak2 KK. Ada yang bilang barang2 pemberian mantannya dijadiin kain pel, ada yang di hibahkan ke sodara2nya ato tetangganya, hihihi.. kejam ga sih itu ? *ngumpet* *takut yang nulis itu ngebaca*


Kalo gue sih cuma punya satu mantan, dan itu waktu gue kelas 2 SMA, dan kita cuma pacaran selama satu bulan. Belum banyak yang dijalanin, belum pernah ngedate juga, ato tuker2an kado. Huhu... kesian banget ya gue *makan beling*

Kita cuma tuker2an foto, dan fotonya sekarang uda hilang, gue gatau dimana. Seinget gue sih, gue simpen di lemari, tapi pas di cek uda ga keliatan. Yah, bukannya gue berharap balikan sama mantan gue, ato susah move on, tapi karna gue nganggapnya biasa aja. Dan sekarang kita masih temenan, walaupun udah jaga jarak. Gue ga benci sama dia. Gue juga ga sayang lagi sama dia. Intinya gue nganggapnya biasa aja.

Kita juga pernah chatingan di facebook, yah artinya kita masih menjalin silahturahmi. Dan itu yang gue harapin dari semua pasangan yang uda putus. Tapi yah mungkin, masalah kita berbeda. Gue putusnya baik2, mungkin aja beberapa orang putus dengan tidak baik-baik. Makanya jadi saling benci.

Ga jarang tuh, gue liat di beranda facebook gue, ada yang maki-maki mantannya. Mungkin kalian juga pernah liat fenomena ini kan?!

Sampe ada yang bilang " BUANGLAH MANTAN PADA TEMPATNYA"
Atau  yang lebih parah " Dulu kata mama , kita harus memberi barang2 bekas kita kepada orang yang kurang beruntung, sama kayak mantan yang uda punya pacar baru" 
Bahahak.. sadis men!


Ada juga yang bilang gini "Sahabat bisa jadi pacar, tapi kenapa pacar ga bisa jadi sahabat??!? ". Silahkan tanya pada rumput yang bergoyang.

Krik...

Ada yang bisa jawab?!

Gue juga punya kisah norak yang pengen gue apus dari daftar perjalanan hidup gue. Maksudnya gue ga mau ingat2 lagi! Menurut gue ini menjijikan dan memalukan. Dan kisah dimulai dari gebetan gue yang super duper lebay, awalnya sih gue suka dia karna dia pendiem, jadi rada-rada cool gitu. Tapi makin hari makin aneh aja tau ga?! Ilfil abis-abisan dah gue..

Namanya Didi ( nama samaran). Jadi waktu gue kelas 1 SMA, dia tuh anak baru, pindahan dari sekolah yang lumayan terkenal di Medan. Gue dan teman2 gue bingung, napa dia mau pindah ke sekolah gue yang bisa dibilang jauh dari kata terkenal. #nangis.

Awal masuk, orangnya pendiem, tampangnya juga lumayan. Ga jelek2 amat, kalo dipajang di dapur, tikus-tikus pada kabur #bhihik. Dia suka banget ngeliatin gue di kelas, trus suka titip salam gitu ke temen2 gue. Padahal ada gue pun di depan mata dia, dia suka bilang titip salam ke temen gue yang ada disamping gue misalnya. Sakit jiwa ga?

Setelah beberapa bulan, dia berusaha ngedeketin gue, dia cari tau nomer hape gue, dan dia nelfon gue.  Yah, sebagai jomblo yang belum pernah pacaran gue pun hanyut dalam rayuannya #eaa. Kita ngobrol ngalur ngidul gitu.

Dan dia berhasil ngebuat gue suka sama dia.
Abis itu dia nembak gue, tapi cara dia ga serius gitu, yah gue tolak lah. Dan dia umbar2 ke temen2 gue di sekolahan. Tapi dia tetep ngejer2 gue.  Waktu dia ulangtahun, dia ngajak gue nonton bareng, pas banget ultah dia bertepatan sama hari Kemerdekaan. Yap, 17 Agustus.

Pas di hari itu juga, temen2 satu kelas gue ngerencanain pergi bareng ke pantai gitu. Yah, gue dilema dong, antara pergi sama gebetan atau sama temen2 sekelas. Dan akhirnya gue milih pergi bareng sama temen2 gue. Dan uniknya lagi, si gebetan juga ikut. Tapi tau ga sampe disana? Dia malah sibuk sama temen2 cowonya, bukannya dia ngedeketin gue dan ngambil waktu bareng gue, buat ngobrol apalagi itu dihari ulangtahunnya dia!!! Bego ga sih?

Dia juga orangnya lebay bgt. Pernah tuh ya, dia ditanyain sama guru eh tapi apa coba jawabannya? beh.. dia malah ngejawab yang ga nyambung gitu dari pertanyaan guru dan ekspresinya berlebihan. Sumpah, gue malu bgt disitu! Gue udah sering bgt ngeliat kelakuan dia yang memalukan. Sejak saat itu, gue buat komitmen sama dia, Kalo dia ga berubah, gue bakal ninggalin dia. Dan dia janji bilang iya bakal berubah dan nyatanya engga!

Gue benci banget sama dia waktu itu. Kenapa ? Karna gue sering banget di tegur guru ato diledekin sama guru gara2 kelakuan dia yang lebay bin aneh. Masalahnya gini, murid disekolahan gue itu kan dikit bgt, jadi apa2 gosip tentang suka2an antar sesama murid langsung kedenger sama guru2. Apalagi yah, guru2 gue itu suka bgt ngobrol2in muridnya2. Misalnya cuma 1 guru yang tau, tapi karena di obrolin , maka semua guru pun tau.

Dan semua guru2 disekolahan gue itu hapal siapa2 aja muridnya, karena sedikitnya jumlah siswa/i di sekolah. Nyesek ga ? Abisssssss -______-

Darisitu gue mulai ngejauhin dia, sumpah, gue pengen banget pindah sekolah waktu itu, dan itu karena dia!! Gue jijik sama dia. *remes2 keyboard* . Udah cukup gue di ledekin sama guru karena dia, di tambah lagi temen2 satu kelas gue, kayak eek godzila semua, tiap hari gua aja yang diledekin karna ulah dia. Bayangin gimana ngenes nya gue waktu itu!

Gue nyesel kenal sama dia, gue nyesel pernah suka sama dia. Gue nyesel nyesel nyesel!! Sampe gue ga mau ngomongan sama dia. Tapi entah kenapa Tuhan begitu suka menguji gue, gue sering banget satu kelompok dalam tugas2 sama dia! Uuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhh.. ga kebayang kan gue harus gimana ?!

Gue sadar, sikap gue ini kekanak-kanakan banget. Dan dari situ gue nyesel gue udah bersikap bodoh sendirian. Padahal dia tetep aja ga berubah. Dari situ, gue belajar, gue belajar gimana gue harus ngadapin kehidupan gue disekolahan selama 2 tahun ke depan dan tetap sekelas sama dia. Gue belajar bersikap santai, gue belajar bersikap biasa aja, gue mencoba menghilangkan rasa benci  gue sama dia. Dan akhirnya gue ga peduli sama dia.

Dan perubahan yang gue lakukan membuahkan hasil. Guru2 gue ga ngeledekin gue lagi, temen2 gue juga udah biasa aja, ga ada lagi hal yang membuat gue jadi bahan tertawaan karena dia *sujud syukur*


Dan puji Tuhan, dikelas 2 SMA gue dapet pacar. Yah, dia itu yang gue ceritain di atas tadi. Hehe..

Seneng ? Bangetttt.. karena si Didi, gebetan freak gue itu mulai ngelupain dan jaga jarak sama gue. Tapi setelah kita putus, si Didi beraksi lagi, temen gue bilang kalo dia berharap sama gue. Pernah yah, dia nyuruh temen gue buat ngebujuk gue untuk nonton bareng sama dia. Kalian pasti uda tau dong, gimana tanggapin gue. Yap! Gue tolak. Pernah juga waktu valentine, dia mau kasih coklat sama gue. Tapi gue sengaja menghindar. Abisnya dia cemen bgt sih, dia nyuruh temen gue lainnya buat bilang kalo dia mau kasih coklat itu. Kenapa engga dia aja yang ngasih langsung? Apa susahnya sih, ngedatangin gue dan kasih coklat itu sama gue lalu pergi? Gue pasti terima kalo dia sendirian ngelakuin itu, bukan ditemen-ditemenin. Kayak anak SMP tau ga?! Dan alasan lain kenapa gue ga mau terima coklat itu, karena gue takut itu akan jadi bahan gosip baru disekolah gue. Gue gamau hal bodoh yang bisa ngerugiin gue terulang lagi. Stop! Gue muak !

Gue berharap cepat2 keluar dari sekolah itu.

Dan dikelas 3 SMA hidup gue mulai tenang, gue dan teman2 gue  beranjak dewasa dan dengan pemikiran yang dewasa pula. Hufft.. Dan itu artinya gue bebas dari Didi freak itu. Hahahaha..

Sekarang gue udah lupa sama dia, dan gue ga mau tau apapun tentang dia. Gue engga benci lagi sama dia. Ga! Gue gamau nyiksa batin gue dengan menyimpan kebencian bodoh itu. Gue sadar, hidup gue terus berjalan...

Gue ga nyesal pernah kenal sama dia. Gue juga ga menyesali kalo gue pernah suka sama dia. Dia udah mewarnai masa SMA gue, walopun kebanyakan warna itu adalah warna hitam. -___-

Jadi intinya di postingan gue ini, gue berharap dan berkomitmen, mantan2 masa depan gue nanti bakal menjalin silahturami sama gue walopun kita uda putus. Ngayal dikit boleh dong ..  hehe

Oya, semoga kalian juga berkomitmen sama kayak gue ya ! :)

45 komentar:

  1. berakhir dengan baik. sampai skrg masih tetap komunikasi :)

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. amin..
      gimana dengan mantan yang sebelumnya?

      Hapus
  3. persis, saya juga sama seperti kamu pengen menghapus beberapa saat yang "ihhh", *ngertilah* hehe ^^
    tapi cerita temen kamu juga bagus ya kayak ftv, bedanya ftv itu biasanya endingnya bagus

    BalasHapus
  4. Lagi gua jawba di blog gua, bentar lagi selesai...hehehe

    BalasHapus
  5. Special ditulis buat menjawab pertanyaan lu, Ra...hehehe

    http://claude-c-kenni.blogspot.com/2012/06/mantanku-sahabatku.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh.. makasi ya kak :)
      meluncur ke tekapeeeh~

      Hapus
  6. buanglah mantan pada tempatnya?
    emangnya dibuang dimana???

    BalasHapus
    Balasan
    1. dibuang ke tempat sampah kayaknya mbak.. hahhaa

      Hapus
  7. gue berharap dan berkomitmen, mantan2 masa depan gue nanti bakal menjalin silahturami sama gue walopun kita uda putus

    ^sangat direncanakan :D..

    BalasHapus
  8. Yahaa sama sih sempet sebel sama mantan tapi lama kelamaan ilang juga sebel + marahnya. Nanti karatan kalo terus-terusan nyimpen rasa benci x)

    BalasHapus
  9. .____________.
    *gatau mau komen apa* belom pernah pacaran sih,

    segitunya kah orang kalo udah putus? semoga kisah cinta gue gak melewati jalan seperti Tia itu, amin..

    BalasHapus
  10. karna belom pernah berpacar dan dipacarkan,aku sih berharap aja semoga kisah cintaku kelak nggak kaya ceritanya si Tia :)

    BalasHapus
  11. sahabat bisa jadi pacar kenapa pacar ga bisa jadi sahabat? #mungkin lebih tepat, kenapa mantan pacar ga bisa jadi sahabat??? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya maksud saya seperti itu hehe
      makasi uda ngingetin ya :)

      Hapus
  12. soal quote " BUANGLAH MANTAN PADA TEMPATNYA"
    rasanya itu berlaku kalau yang dimaksud mantan itu celana kita yang udah sobek, sandal jepit yang udah sempal, atau bungkus ice-cream yang habis dimakan. Kan mantan kan juga manusia, pasti akan tambah sakit hati kalau dibuang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho'oh..
      makanya jgn samakan mantan dgn sampah, itu artinya kita dulu pernah pacaran sama sampah dong -__-

      Hapus
  13. hik... #lebay
    mantan ya? sudah lah...
    nice post aja deh... :D

    BalasHapus
  14. Semuanya tergantung keinginan dan sikap kedua belah pihak. Jika hanya satu pihak yang berkeinginan kuat untuk menjalin silaturrahmi, sementara yang satunya lagi malah membenci setinggi langit.. what should we do...
    terpaksa mengalir saja lah...

    intinya sih baik banget punya rencana dan komitmen seperti itu sob! Wish u all the best yaaa.... salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, setuju mbak.
      tapi setidaknya biarlah kita terus membuka hati untuk menjalin silahturahmi itu :)

      Hapus
  15. kebanyakan sih gue lost contact sama mantan2 gt. iya sih emang susah mantan jadi sahabat =..=

    btw yg lahirnya 17 Agustus samaan kayak cowo gue :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, emang susah kak -_-

      cie ciee , promosi ultah bg badot yee :p

      Hapus
  16. mantan? awalnya jaga jarak krn msh sakit hati,tp seiring berjalannya becak eh waktu baik2 sendiri kok :)

    BalasHapus
  17. alhamdullilah udah bisa move on nerima kenyataan :D

    www.adittyaregas.com/2012/06/yang-gagal-move-on-jangan-baca.html :p

    BalasHapus
  18. kalo saya ga punya mantan. dan sampe sekarang masih pacaran dengan seorang pria. udah hampir 4 tahun. semoga dia yang terakhir buat saya dan ending kisah cinta saya bahagia kayak putri raja di negeri dongeng yah amiiiiin.. *mengkhayal dikit boleh ya* :p

    BalasHapus
  19. ya ampun itu si didi norak bener -_- kalo aku jadi kamu huuuuh gregetan abis pastinya

    BalasHapus
  20. iya, tetap menjalin silaturahmi tentu lebih asyik...., tentu ya dalam batas sebagaimana sahabat begitu ya...

    BalasHapus
  21. Gue yg paling ngenes nih, dari ke 4 mantan gak ada yg masih kontak2an sampe sekarang, malah yg 2 denger2 udah nikah :| #telenBeling

    BalasHapus
  22. saya juga habis di curhati kayak gini kemarin sama temen sebelah :D

    BalasHapus
  23. melupakan mantan emang satu hal yaaaang eeeem amm uuuuuh.. karna kalo gue dengan melupakan mantan yang mau gimana lagi selain lost contact, abisan kalo masih contact2an gitu ya kapan lupanya :( hahahaaa

    BalasHapus
  24. untunglah gua dan mantan masih tetep menjalin silahturahmi. n___n

    BalasHapus
  25. berusahakan merelakan seseorang demi kebahagiannya...berat tapi harus dipaksakan

    BalasHapus
  26. hadir untuk meramaikan suasana.
    ehh pinter jua loe buat post sepanjang ini tanpa copas...
    klo sy yahh copas copas mulu

    BalasHapus
  27. Gile... panjang sangad artikelnya neng??? berapa hari ntu kelar nulis nya??? hehehe, kidding...
    Hadir perdana di mari dengan oleh2 MP3 Kisah Inspiratif Bag. XV, dicobain ya Neng? review juga'... hehe, Thanks...

    BalasHapus
  28. hampir sama ama cerita gue nih ah cial -___-

    BalasHapus

ayo tinggalin komentar dong !!! biar makin asyik ngeblognya ..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Photobucket
Photobucket